Liris : Nganu Pada Waktunya

Anu menerawang jauh. Ingin anu berada dalam satu keanuan yang megah, mewah dan sangat terbatas anunya.

Bukan hanya anu ingin mengaku segala keanuan tetapi, satu anu yang pasti, anu adalah anugrah khusus.

Istimewa. Walau kau akan tertawa, anu tidak peduli. Anu mempunyai persoalan sendiri.

Anu pernah menulis, ada anu dalam kelas yang diajar oleh si anu. Ada sesuatu yang dibalik anu setiap orang.

Anu tahu itu bukan anumu, tapi anunya..

“Kalau kau tahu itu bukan anumu tapi anunya, mengapa kau masih nganu?” tanyaku sebal.

Owalah … nyung! Ternyata si anu sedang membicarakan bukan anunya nganu, tetapi alasan yang tetap terngiang-ngiang betapa heboh tentang anu yang bukan nganunya

Kalau anunya si anu memang suka nganu.
Ya sudahlah. Usah anu pikirkan. Biarkan saja anunya melakukan anu.

Nganu… Abaikan saja anu. Anu hanya anu. Tetaplah anu sebagai anu. Bukan anu yang lain!

“Tidak bisa begitu! Anunya tidak boleh jadi anumu!”

“Anu, waktu nganu itu, sepertinya anuku tertukar. Piye iki?” adunya dengan mata berkaca. Setitik air lepas dari matanya.

Anu, ternyata nganu ngangeni. Baiklah, jadi anu rebutan anu.

Kenapa anu jadi meributkan anu yang telah menjadi anu. Bukankah anumu dan anuku telah jadi satu anu..

Nganu bersama akan lebih baik ketimbang nganu sendiri-sendiri.

“Bukan begitu, Nu?” Ucap si anu sambil nganu.

Hari mulai senja, sebaiknya cepat tutup anu melanjutkan pekerjaan nganu. Wes tho!

“Jangan dulu! Kenganuan ini jangan diakhiri dulu! Anu masih terlalu anu, sungguh!”

Kalau masih ada nganu, anu ingin menganu si anu itu. Biar dia teranu anu!

Anu jadi ingin tau. Dari mana asal usul si nganu yang anunya menguasai anuku.
Wahai nganu, izinkan sekali saja aku nganu denganmu!

“Berani sekali kau tanyakan anu si nganu dari mana?” Jelas-jelas si anu itu yang keanuan. Halah embuh, anu pun bingung dengan anu si nganu.

“Selamat malam anu!”
“Ijinkan anu menganu anumu!” yang bikin anu nganu.

Oh, anunya, kenapa kau sering membuatku anu? Sehingga aku tak bisa anu. Cuma mampu anu dan anu. Tapi memang aku sangat anu. Semoga anunya di sana mengerti apa yang aku anukan.

“Anu?”

Entah kenapa melihat anu, aku jadi nganuh. Seakan mataku dituntut untuk menelusuri setiap detil anunya. Perasaanku makin nganuh saat melihat anu seolah menyodorkan anunya bukan hanya untuk kulihat, tapi anu sungguh menggodaku untuk menguliti, menjamahi dan menyesapnya pelan.

“Sungguh sialan!”

 

 

Jadi, nikmatilah keanuan para anu yang tergambar dari Kelas Liris Lanjutan 1 Kepak Sayap Angsa Bilik 1.

Tinggalkan Balasan