Kacamata

Dia, teman setia.
Menjadi penerang mata burem.
Menutupi alis gundul.
Walau tak bisa menyulap jadi cantik.
Terkadang malah seperti barang antik.

Dia yang sering terabaikan.
Hilang!
Dicari dimana-mana.
Ternyata adanya di atas kepala.
Dasar akunya saja yang pelupa.

Pikun!
Menua seiring masa.

Dia tetap teman terbaik untuk melihat segalanya.

Tinggalkan Balasan